Menu

Blog Search

Comments

There are currently no blog comments.

Kecepatan Internet Indonesia Lebih Buruk dari Afrika

PT. BESTPROFIT FUTURES

Huawei menyebut layanan internet di Indonesia bahkan lebih buruk dari sebagian negara di Afrika. Hal ini diungkap Ken Qijian, VP Public Affairs & Communications Huawei Indonesia. Menurut Ken, hal ini berdasarkan pengalamannya bekerja di beberapa negara di Afrika. BESTPROFIT"Kecepatan internet di Indonesia lebih buruk dari beberapa negara di Afrika," tuturnya beberapa waktu lalu. Hal senada diungkap Yang Jiangtao, Vice President Organization Transformation. Menurutnya, beberapa negara di Afrika punya infrastruktur telekomunikasi lebih baik dari Indonesia.

"Afrika tidak seburuk itu, beberapa malah punya infrastruktur lebih baik, kotanya juga tertata baik," jelasnya pada kesempatan yang sama. Berdasarkan data Speedtest Global Index, kecepatan internet broadband mobile Indonesia ada di posisi 117 dari total 139 negara. Kecepatan internet Indonesia tercatat hanya 14,46 Mbps. Kecepatan internet Indonesia kalah dari sejumlah negara Afrika seperti Afrika Selatan (posisi 48), Moroko (posisi 56), Tunisia (72), Angola (85), Mozambik (86), bahkan Nigeria (107). PT. BESTPROFIT

Kecepatan internet Indonesia pun nyaris hanya sepersepuluh kecepatan internet Korea Selatan yang ada di posisi pertama dengan 117,79 Mbps. Speedtest mencatat lima besar negara yang memilki kecepatan internet tertinggi dunia versi Speedtest adalah;
1. Korea Selatan (117,79 Mbps),
2. Qatar (77,07 Mbps),
3. Nowegia (72,8 Mbps),
4. Uni Emirat Arab (69,72 Mbps),
5. Australia (68,87 Mbps).

Berdasarkan data Open Signal, Indonesia pun berada di posisi 15 terbawah dari total 87 negara. Sementara Akamai menempatkan Indonesia di posisi 77 dari total 148 negara yang disurvey. PT. BEST PROFIT

Menurut Direktur ICT Strategy Huawei Indonesia, Mohammad Rosidi, perbedaan kecepatan internet yang berbeda di tiap negara tergantung dari beberapa faktor, sebagai berikut.1. Kepadatan jumlah pengguna
2. Kesediaan spektrum yg digunakan.
3. Transmisi backhaul sampai dengan backbone-nya kesediaan kapasitasnya.

Data Speedtest Global Index diambil dari pengguna yang mengetes kecepatan internet dari pengguna di seluruh dunia yang menggunakan layanan Ookla. Perusahaan ini lantas mengeluarkan laporan bulanan dari data hasil ratusan juta pengetesan tersebut. Agar suatu negara bisa masuk dalam perhitungan kecepatan internet. Ookla memberi syarat setidaknya terdapat 300 pengetesan yang dilakukan pengguna unik. BEST PROFIT

 

Sumber : cnnindonesia

 

PT BESTPROFIT FUTURES, PT BEST PROFIT FUTURES, PT BESTPROFIT, PT BEST PROFIT, BESTPROFIT FUTURES, BEST PROFIT FUTURES, BESTPROFIT, BEST PROFIT, BESTPRO, BPF, PT.BPF, BPF BANJAR, BPF BANJARMASIN, PT BEST, PT BPF.

Go Back

Comment